Keset Kusut: Baper-Baper Dahulu, Susah Move On Kemudian


www.arieje.pro


Tes, satu, dua, tiga...

Ehem... Well, first of all, I would like to say CONGRATULATION Raden Mas Arie Je atas kelahiran karyanya!! Semoga laris manis diserbu Dedek-Dedek Gemes, ya!! :p
Karena merasa diancam buat ikutan, nih gue kasih deh ocehan gue soal ilustrasi cover lo. Kalau menang, ya syukur berarti rejeki anak sholehah. Kalaupun nggak, ya semoga bisa ikut meramaikan ya, Bro.

Kesan pertama yang muncul dalam benak gue pas pertama kali liat cover-nya adalah rame. Dan perhatian gue langsung tertuju sama gambar tengkorak dan hantu-hantu yang ada di sana. Karena Keset Kusut ini, yang gue lihat di Twitter, ngomongin soal move on, jadi gue artikan kalau tengkorak dan hantu ini adalah simbol dari orang-orang yang susah move on. Perwujudan mereka setelah bertahun-tahun berharap-menunggu-tapi tetep terabaikan. Dilirik, sih, tapi nggak dianggap ada, kan njleb banget. Nah, bagi mereka yang susah move on, lama-lama mereka bakal mati, jadi tengkorak, arwahnya gentayangan. Dih, kok serem banget sampe segitunya? Yaa, kan itu perumpamaan, Tjoy. Raganya, sih, memang nggak bakal mati dan jadi tengkorak cuma gara-gara susah move on (kecuali lo memutuskan bunuh diri dengan minum campuran Coca-Cola, Mentos, Decolgen, sama Molto gara-gara nggak bisa move on dari si doi), tapi hati lo yang bakal mati. Mati rasa. Rasa apa? Rasa percaya lo sama diri sendiri bahwa everything is gonna be alright kalaupun lo nggak bisa sama doi. Rasa percaya lo kalau patah hati atau putus cinta adalah just a matter of time. Coba deh lihat, kadang saat lo susah move on dari doi, eh doi malah udah sama yang baru.

Lalu fokus gue berpindah ke gambar bulan sabit dan bintang yang ada di dekat gambar Arie yang lagi bertopang dagu. Dua benda langit ini, menurut pengamatan gue, bakal jadi benda langit yang paling tersohor namanya sampe akhir zaman, saking sering disebutin dalam bait-bait puisi yang ditulis oleh pujangga cinta yang lagi kangen mantan atau gebetan. Kalau lagi duduk sendirian atau selonjoran di teras terus lihat ada bulan dan bintang, berasa deh langsung melow mendadak. Langsung curhat, deh, gimana kangennya lo sama doi sambil menatap bulan dan bintang. Kalau si bulan sama si bintang bisa ngomong, mereka bakal protes kali ya, karena yang lo omongin doi lagi doi lagi. Yang lo pikirin masih orang yang sama dari mulai bulan muncul sampe tenggelam. Masih aja nggak bisa move on mulai dari jamannya bintang kejora sampe tuh bintang ganti judul jadi bintang jatuh. Saking lamanya, Bos, nggak move on-move on.

Dan kalau curhatan lo itu ditulis dalam sebuah buku, jadinya bakal setebel kayak yang ada di cover, noh. Tebelnya udah kayak alkitab. Kalau kayak Al-Quran, isinya nggak cuma surat-suratnya aja, tapi dilengkapi juga terjemahan, tafsiran, dan panduan bacaan hukum tajwid dan nun mati. Kebayang kan, gimana tebelnya. Kalau buat ngelempar anjing galak, cukuplah buat bikin si anjing masuk ICU gara-gara gagar otak. Atau kalau dikasih ke mamang-mamang tukang gorengan bisa jadi persediaan bungkus gorengan selama dua bulan. Tapi semua isinya sama, masih soal hati lo yang nggak bisa relain doi pergi. Isinya soal lo yang diem-diem kangen tapi nggak berani ngungkapin. Isinya soal lo yang berharap doi menyadari keinginan lo tapi lonya sendiri nggak berani memulai. Biar nggak terus-terusan begini, dan biar nggak semakin tebel juga diary lo sama curhatan doi, lo cuma perlu ngelepasin. I have never said that it is so easy to do, Dude. But, just think say ‘good bye’ would be simple as you say ‘hello’ when you both met. Daripada keseringan curhat sama diary, coba tuh tugas paper atau skripsinya dikelarin. Nulis curhatan panjang-panjang soal doi kuat, masa paper nggak kelar? :p

Nggak cuma curhatan yang isinya tentang doi melulu, kalau nyanyi atau main gitar juga yang dinyanyiin lagu yang itu-itu melulu. Kunci gitar yang dimainin itu-itu lagi. Lagunya nggak ganti sampe seabad. Liriknya nggak jauh dari patah hati, kesepian, rindu tak berbalas, sama gagal move on. Yaa, gimana mau move on kalau yang didengerin setiap hari lagunya yang begitu? Bukannya lupa, yang ada semakin inget. Inget mantan dan kenangan. Inget momen bahagia sebelum akhirnya si doi malah mendua. Gimana mau move on juga kalau yang lo liatin di layar PC atau smartphone lo akun socmed doi melulu? Awalnya sok-sok-an kuat buat nge-stalk doi, eh taunya malah bikin hati anyep karena nyesel lihat twitnya yang lagi kangen, tapi bukan sama lo tapi sama pacar barunya :p. So, jangan terlalu sering nge-stalk akun doi. Tahan sekuat tenaga lo biar nggak melirik lagi akunnya. Gadget dan socmed bisa menjadi salah dua benda yang bikin lo gagal move on. Percaya sama gue, jadi mending gadget lo kasihin ke gue biar bisa lebih bermanfaat dan berkah, hahaha :D

Ibarat onderdil motor atau mobil yang udah rusak dan nggak bisa berjalan sesuai fungsinya lagi, ya kudu diganti. Sama hati juga kayak gitu. Ban kalau udah gundul atau bahkan pecah sampe pengok-pengok kudu diganti, kan? Biar apa? Biar menjaga keselamatan si driver selama berkendara di jalanan. Hati juga kalau udah patah, ya ganti, biar nggak merusak organ tubuh lainnya, semisal otak gitu. Iya, biar otaknya nggak ikutan sengklek gara-gara lo kebanyakan mikirin doi yang udah berlalu :p. Inget lho, Guys, sesuatu yang berlebihan itu nggak baik, kayak kebanyakan mikirin doi. Cara ganti hatinya gimana? Cukup membuka hati lo buat yang baru dan mulailah jatuh cinta kembali J Jangan biarkan hati lo jadi kayak layang-layang, noh, kayak yang digambar Arie. Terbang tinggi, sih, keliatan bebas, tapi sebenarnya nggak sebebas yang lo kira, masih ada orang yang mengendalikan lo di bawah sana. Bedanya lo sama layang-layang, lo masih dikendalikan sama kenangan. Lo boleh putus sama doi, lo kembali menjalani hidup lo sendiri tanpa doi lagi di samping lo, lo terlihat baik-baik aja di hadapan orang lain, mencoba menghadapinya dengan ringan dan tanpa beban. Orang lain melihatnya you’re looked so fine, tapi sebenarnya ada benang kasat mata yang masih mengikat hati lo yang bernama kenangan. Lo memang udah putus sama orangnya, tapi ingatan dan hati lo masih terikat sama kenangan lo dan doi. Kenangan itu yang bisa jadi faktor penahan lo buat move on. Lo merasa kenangan lo sama doi indah banget, belum tentu sama yang lain lo bakal merasakan hal yang serupa. Guys, you are just too afraid. Inget pesen Abang Chris Martin di lagunya, you never know if you never try. Who knows kalau lo move on dan ketemu sama yang baru, lo bakal nemuin hal yang lebih bahagia dibanding sama doi yang dulu. Lo akhirnya bisa berujung pada pernikahan mungkin and live happily ever after? Nobody knows ‘till you try and find its end.

Kalau masih belum bisa move on juga, coba belajar dari burung dan lebah. Saat mereka merasa udah nggak cocok tinggal di suatu tempat, karena faktor cuaca, musim, atau persediaan makanan, mereka akan bermigrasi, kan? Bermigrasi buat menemukan rumah yang baru. Mungkin kalau kita bisa nanya ke si burung atau si lebah soal gimana perasaan mereka ketika harus pindah meninggalkan sarangnya, mereka mungkin bakal menjawab, “Berat, Bro, udah banyak banget kenangan yang terjadi di sini, di sarang ini. Tapi gimana lagi, life must go on, right?” Setiap tempat pasti punya ceritanya masing-masing. Setiap orang punya kenangannya masing-masing. Tapi waktu terus berjalan, ada kalanya kita dituntut untuk pindah. Kalau hati yang dulu lo tempatin udah merasa nggak cocok dan nyaman, kenapa harus dipertahankan? Coba lepaskan. Dan saat lo melepaskan, lo pun kudu siap buat pindah. Itu tandanya udah waktunya lo melangkah ke tempat lain. Bermigrasi ke hati yang baru. Bukannya hidup hanya persoalan perpindahan? Yang tadinya kecil jadi dewasa. Yang tadinya SD sekarang udah SMA. Bukannya cinta hanya persoalan siklus berputar yang bakal kembali pada titik awalnya? Pada titik jatuh cinta? Now, the problem is you want to do it or not. Mau apa nggak, itu aja. Jangan-jangan lo susah move on bukannya karena nggak bisa, tapi lo nggak mau mencobanya. Coba deh move on, bayangin aja lo kayak telur yang digambar Arie. Sebuah telur yang siap menetas untuk terlahir sebagai pribadi yang baru. Pribadi yang nggak lagi baper, yang udah bisa move on, dan siap jatuh cinta lagi. Aiihh ciyeee :p

Move on bakal jadi perkara yang susah kalau lo sendiri masih nggak tegas sama diri lo sendiri. Masih aja ngebiarin pikiran lo melayang-layang ke doi dan hati lo masih berharap ke doi. Kalau doi masih sayang sama lo atau suka balik sama lo, nggak masalah lo berharap juga. Tapi ini udah tau dan jelas-jelas nggak bisa, tetep maksain diri. Kalau udah tau begitu, it is time to move, Guys. Atau lo susah move on karena setiap doi datang kembali, lo masih aja nerima doi. Padahal belum tentu doi ngajak balikan, kalau ternyata cuma buat menyambung tali silaturahmi sama lo, lonya keburu baper. Kalaupun memang ngajak balikan, udah lupa sama hal atau kejadian yang bikin kalian putus? Padahal udah disakitin, diduain, ditinggalin, masih aja mau nerima. Tuh, Arie sampe nunjuk ke keset yang ada tulisan welcome-nya. Iya, itu hati udah kayak keset saking welcome-nya. Inget, Guys, rasa yang dulu pernah ada mau dicoba buat dimulai kembali, rasanya nggak akan pernah sama. Lo balikan buat apa? Buat disakitin lagi? Udah mending move on biar hati senang, pikiran pun tenang, galau jadi hilang~ (lalu ada Cita Citata lewat sambil goyang dumang). Tunjukkan dong sama doi kalau lo baik-baik aja tanpa dia, malah bisa lebih bahagia. Keset memang fungsinya buat diinjak, tapi kan hati lo bukan buat diinjak doi sesuka hati. Hati yang kusut sama aja kayak benang, kalau udah kusut susah diurainya kembali. Nah, kalau keset yang kusut? Nah, beli dan baca aja Keset Kusut. Temukan jawaban dari setiap kegundahan lo dari anak pertama Arie Je ini. Siapa tau bisa jadi obat move on yang selama ini lo cari.

Okay, itu tadi ocehan gue soal cover Keset Kusut. And, for the last, selamat tertawa dan merenung. Selamat patah hati lalu jatuh cinta kembali J

PS: Arie parah banget kalau nggak menangin gue, hahaha :D

Komentar

  1. Pengumumannya sudah dipost ya, Bro.. Terima kasih sudah berpartisipasi,

    http://arieje.pro/pengumuman-sayembara-kesetkusut/

    BalasHapus
  2. Manusia itu harus berani 'pindah'.Dari yang lama ke yang baru, dari yang buruk ke yang baik, dari yang malas ke yang rajin, dan seterusnya.
    Oia, Kak, desain blognya bagus. Desain sendiri?

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Happily Ever After

Surat Kenang-kenangan

Dandelion di Senja yang Memudar